#MyFirst Video Games That Changed My Life

Nah kali ini gue mau sharing tentang #MyFirst Video Games That Changed My Life.

Game-game ini sebagian gue mainin dari jaman console SEGA, PlayStation, sampai PC. List ini gue buat bukan berdasarkan peringkat, tapi gue urut berdasarkan ingatan aja.



Oke, mari kita mulai!

1. Tiny Toons Adventure (1991)

Ketika ambil tema game buat ditulis, ini adalah salah satu game yang langsung gue ingat. Gue mainin ini pas SD. Nagih tingkat tinggi. Di pergaulan anak mesjid deket rumah gue dulu, belum bisa dibilang 'keren' kalau belum main game ini. Hahaha

Gameplay nya sebenarnya sederhana dan mirip dengan game Sonic atau Mario Bros. Karakter utamanya si Buster Bunny berusaha nyelamatin Babs Bunny yang diculik oleh Montana Max. Dan dalam perjalanannya dia akan ketemu karakter alternatif Dizzy Devil, Furrball dan Plucky Duck.


Permainannya cukup kumpulin wortel yang bertebaran, lompat, dan tiban musuh yang ada. Simpel. Cukup lompat, lompat, lompat.


2. Streets of Rage/Bare Knuckle: Furious Iron Fist (1991)

Buat yang gak tau ini game apa, gue kasih tau ya. Game ini adalah game pertama yang bikin gue akhirnya jadi doyan nge-game sampe sekarang. Pertama kali kena 'racun' nya Game ya gara-gara game tendang, tonjok, lompat ini.



Genre nya side-scrolling beat them up. Jadi jelas banger kl game ini sebenarnya gak perlu mikir banyak buat dimainin. Gue pun waktu SD main ini gak banyak mikir, tapi banyak teriak-teriak. SUSAH BANGET SOB. Gue emang rada cupu main game kayak gini. Soalnya butuh respond yang cepat dan tepat. Gue lupa udah ngerusakin berapa stik Sega (yang item mungil itu). Beberapa sih rusak bukan karena gue terlalu keras mencetnya, tapi gara-gara gue banting saking keselnya karena kalah mulu.


3. Twisted Metal


WILD! Itu kesan pertama gue main game ini. Memang bukan salah satu game favorit gue, karena menurut gue gameplay nya ngebosenin. Gue tipe pemain tertib soalnya. Main GTA aja ngikutin rambu lalu lintas. hahaha Tapi pertama kali main game ini, gue ngerasa takjub. Liar banget!


Di game ini, kita bisa pilih karakter yang ajaib-ajaib (yang paling ajaib menurut gue yang roda gede banget trus ada orang ditengahnya, sumpah itu absurd!). Abis itu mulai deh ke medan pertempuran. Hancurkan semua lawan. Mulai dari pake roket, laser, dll. Seru banget sih game nya. Sayangnya buat gue yang waktu kecil cenderung introvert dan pemikir (ceilah...) ini agak membosankan. Tapi pengalaman gue main game ini bener-bener gak bisa dilupain. SERU!


4. Tony Hawk Pro Skater


I LOVE THIS GAME SO MUCH!
Sebelum gue bahas game ini, tolong dengerin satu lagu di bawah ini...






Udah? Nah itu adalah salah satu theme backsound dari game ini. Salah satu lagu favorit gue juga, judulnya Superman dari Goldfinger.


Game THPS ini sendiri, luar biasa! Saking luar biasanya game ini, bahkan sampe bikin gue beli skate board dan mulai nyobain main skate board waktu kecil. Tiap hari coba main skate, tapi cuma bisa nollie. Tanpa trik. Udah. Gitu aja.



Game THPS ini ada 4 seri. Dan hampir kesemuanya sama serunya. Tapi favorit gue sih yang THPS yang pertama. Gameplay THPS ini bisa gue kasih nilai 10/10! Nyandu gila! Mulai dari main iseng-iseng di Free Skate, sampe akhirnya sengaja pergi ke rental PS deket rumah buat ajak taroan temen-temen satu tempat rental buat adu skor. Ini game yang bagus, tapi kalau kurang iman jadinya kayak gue.

Anyway, di awal game kita cuma bisa main beberapa karakter dan map aja. Jika kita udah bisa menyelesaikan obejectives di tiap map, satu per satu karakter yang dikunci dan hidden akan bisa dimainkan semua. Favorit gue sih pas main jadi Spiderman! 



5. Crash Team Racing



Ini game yang wajib ada di gadget apa pun yang gue punya. Semenjak gue udah gak main PS, gue langsung install game ini di PSP gue. Pernah juga di PC. Hidup emulator! hahaha

Buat lo yang lahir tahun 80-an akhir atau 90-an awal dan gak tau game ini, gue prihatin sama lo, friend. Ini game bukan hanya menyenangkan, tapi kita juga bisa belajar banyak tentang hidup. Karena di game ini lah gue belajar banyak tentang hidup. Gue belajar bagaimana rasanya hati ini disakiti teman pas ditimpuk bomb dari belakang; bagaimana tegangnya persaingan pas lampu start berubah dari merah ke ijo sambil mencet-mencet L1 dan R1; dan di sini juga gue belajar bahwa semua orang punya kesempatan yang sama, soalnya gak ada karakter yang spesifik jagonya. Semua sama, tergantung dapet senjata apa pas moment apa.


Karakter favorit gue di game ini Dingodile. Tampak licik tapi begonya itu mempesona gue. Dan map favorit gue adalah Polar Pass. Licin, jalannya lebar, dan banyak belok. Map yang pas buat pasang banyak jebakan poison. Huahahaha *evil laugh*



6. Final Fantasy 7

Kalau disuruh sebut satu game favorit gue akan sebut Final Fantasy 7 the Series! Kenapa harus the Series? Karena sebenarnya cerita utuh dari game ini kebagi menjadi beberapa game dan film. Final Fantasy 7 di PSX yang jadi Game of the Year tahun 1997 aja hanya sebagian dari cerita utuh Cloud, Tifa, Aerith, Shinra, Sephiroth, Jenova, dan lain-lain. Ada prologue dan epilogue nya. Gue sendiri udah pernah download kumpulan semua cutscene (yang biasa main RPG pasti tau; potongan cerita yang ditampilkan seperti dalam film) dari game Final Fantasy 7 di PSX total waktunya sampai 11 jam! Gimana kalau dibuat cerita utuhnya coba? Bisa 2 hari non-stop kayaknya tuh durasinya.

Untuk yang penasaran gimana timeline nya, bisa liat lengkapnya disini.


Sebenarnya gue lebih suka drama dibandingkan gameplay nya. Karena sebenarnya gue bukan orang yang rajin untuk upgrading level kalau main game. Gameplay nya benar-benar asik banget. Leveling karakternya juga gak bikin bosen sebenernya (tapi tetep ngebosenin buat gue. hahaha). Random Fighting ala Final Fantasy juga bisa kalian temuin disini. Jadi kalau lagi explore di dungeon, bisa ditangkap musuh, langsung fighting deh. Ya standard wajibnya RPG.


Hal yang special di game ini adalah adanya moment fenomenal yang dimasukin ke bagian cerita di game ini. Bahkan GameSpot kasih gelar "the most shocking moment in video games" buat moment ini. Dan moment itu adalah moment dimana karakter favorit gue, Aerith Gainsborough, tewas dibunuh Sephiroth. :(



Dan gue nangis pas liat adegan ini pas pertama kali...... *sob*

Oh iya, selain game ini, gue rekomen banget buat kalian nonton film nya setelah main game nya. Filmnya ada di sini: Final Fantasy 7 Advent Children.


7. Harvest Moon: Back to Nature



Ini game yang sukses menyelamatkan masa kecil gue dari kebodohan dan efek buruk dunia. Kok bisa? Gara-gara game ini gue jadi jarang keluar rumah dan malah lebih banyak baca kamus. Soalnya waktu gue main game ini pertama kali, belum ada versi bahasa indonesia, dan masih susah banget cari guide book dan walkthrough nya. Dan diantara temen-temen gue sekitar rumah yang biasa main game sama gue, cuma gue yang main game ini. Jadinya gue harus bolak-balik baca kamus bahasa inggris-indonesia. Sampai-sampai gue nyatet kata-kata yang gue gak paham terus gue tanyain ke guru les gue tiap pulang sekolah.

Gue liat temen-temen sepermainan gue di sekitar yang gak main game ini dan hobinya main keluar jalan-jalan, pas gedenya ada yang ketangkep narkoba, bahkan tetangga gue 3 orang nikah muda gara-gara MBA. Thank you, Harvest Moon.


Game ini bercerita tentang cucu seorang farmer yang kembali ke farm kakeknya setelah sekian lama gak balik ke sana. Dia diwarisin farm kakeknya yang udah meninggal. Nah dalam mengelola farm kakeknya itu, dia harus interaksi dengan warga sekitar, ikut event-event yang ada di desa itu, dan juga menebak-nebak siapa gadis yang dulu waktu kecil jadi cinta pertamanya dia.

Terkesan girly banget gamenya, makanya gak heran setelah game ini sukses muncul juga versi cewe dari game ini. Yang membedakan hanya karakternya berubah jadi perempuan, dan karakter pasangannya berubah jadi laki-laki semua. Gue gak pernah main yang perempuan. Males banget gue ngerayu-rayu laki.


Gue masih sering main game ini karena gue install game ini juga di PC dan PSP gue. Lumayan bikin kangen. Apalagi sebenernya genre 'love game' macam gini adalah favorit gue. Butuh strategi soalnya buat naklukin pasangannya. hahaha :p



8. Mortal Kombat



Ini game udah jadi legend. Jadi gamer gak pernah main Mortal Kombat? Gak pernah bergaya ala Scorpion atau Sub-Zero waktu kecil? Gak pernah nyoba tendangan sepeda ala Liu Kang? Wah hidup lo belum lengkap!

Game ini punya banyak seri, mulai dari yang grafiknya absurd, sampai yang keren. Tapi yang favorit gue malah Mortal Kombat pas jaman PS. Meski grafiknya gak sekece game-game macam Final Fantasy yang ngandelin grafik, tapi gameplaynya luar biasa untuk genre Fighting Game. Bahkan menurut gue, baru Tekken yang bisa menyamai sensasi fighting-nya Mortal Kombat.


Dan mungkin gak semua tau kalau Mortal Kombat udah ada filmnya dengan judul Mortal Kombat (1995). Gue dulu punya film nya, masih bentuk Laser Disc yang gede nya sama kayak topi nya Kung Lao. Gue yang awalnya suka Mortal Kombat jadi makin jatuh cinta pas nonton film itu. Bahkan sampai sekarang gue masih suka nonton, tapi udah format digital.


9. The Sims


Ini adalah game yang membuat anak-anak menjadi cepat dewasa. HAHAHA
Karena di game ini gue bisa membuat keluarga, bisa ngatur isi rumah, bisa kerja, bisa (hampir) apapun. Gue pertama kali tau game ini dari kakak ipar gue pas dulu masih jadi pacar kakak gue. Dikasih game the Sims pertama (original tentunya... :p sombong dikit) pas gue masih belom tau banyak tentang game PC. Bisa dibilang, ini adalah salah satu game PC pertama yang intens gue mainin setelah, Minesweeper dan Ski Free.


Sampai sekarang gue masih ngikutin perkembangan The Sims. Fitur-fitur yang sekarang-sekarang ini juga udah makin gokil. Apalagi ada fitur online. Tapi sayangnya karena koneksi internet gue gak tentu, jadi gue belom sempet nyoba. Padahal katanya kalau lagi hoki pas online bisa ketemu sama karakter Katy Perry yang memang dibuatkan karakter khusus oleh EA Games. Dan kalau sampai ketemu, mau gue lamar. Karena gue cuma bisa lakuin itu ya di The Sims.... hanya di the Sims.... selain di mimpi... *apeeee banget*



10. Counter Strike

Nah ini penutup di list game yang pengen gue share. Ini fenomenal banget. Gue sampai pernah punya "tim kecil" pas SMP buat main CS. Kerjaannya adu sama tim lain di rental langganan. Meski jarang menang, tapi gara-gara langganan di rental itu, gue jadi lumayan dihormati lah disitu.


Gameplay dari CS ini sih sebenernya sangat-sangat sederhana. Pilih mau jadi terrorist atau counter-terrorist, pilih senjata, udah deh selebihnya tergantung skill bidikan pake mouse dan kekompakan tim. Percaya deh, skill individu emang penting, tapi tim yang isinya "gak jago-jago amat" tapi kompak bisa lebih berbahaya daripada tim yang jago-jago tapi mainnya sesukanya sendiri. Disini bener-bener belajar strategi dan gak asal dor-dor doang. Ya sama lah kayak nembak cewe. Kalau langsung dor, untung-untungan diterimanya. Tapi kalau pakai strategi,.... tetep untung-untungan juga. Cewe itu lebih sulit dari pada CS sob.


Quote of the post:
Cewe lebih sulit daripada CS. - Wisnu Kumoro

Nah buat temen-temen yang penasaran buat nyobain game-game lawas yang gue sebutin diatas, bisa coba kok mainin ini semua pakai Emulator di PC / Mac, atau bahkan di PSP kalian. Tapi ya caranya beda-beda. Yang mau Emulatornya, bisa buka ePSXe dan Game PSX Emulator untuk game-game nya. Atau bisa googling buat cari-cari infonya. Hayooo jangan malas browsing. :p

Atau bisa tanya-tanya ke gue. Kalau gue gak males, gue jawab dan gue bantu. Tingkat kecepatan merespon pertanyaan dari gue itu tergantung dari jenis kelamin dan kecantikan foto avatar lo yang muncul di comment gue ya. Jadi harap maklum.




Comments

Popular posts from this blog

#MyFirst: Pertama dan Terakhir. BPJS Ketenagakerjaan alias Jamsostek.

#MyFirst Tech Review: Xiaomi Mi4

VR Box vs Xiaomi VR: Mana Yang Lebih Bagus?