I may be surprised. But I don't think I will be.

“I may be surprised. But I don't think I will be.” 
― Andrew Strauss

“Even in the familiar there can be surprise and wonder.” 
― Tierney Gearon



Surprise! 
Gue gak pernah tau kalau gue akan dikagetkan hari ini.

Bahkan gue membuka mata pagi ini dengan kaget karena bokap gedor-gedor pintu kamar.
Gue lupa hari ini udah janjian sama dia buat renovasi kamar. Jadilah gue semacam korban kerja paksa ala bokap dengan disuruh angkat-angkat barang sambil ngantuk dan masih ileran - bongkaran kamar.



Setelah beberapa jam mengosongkan kamar dan bikin denah buat ngatur perabotan kamar, gue lanjut sarapan. Langkah gontai lemes sambil turun tangga menuju ruang makan. Dan begitu sampai meja makan...... kosong. Gak ada apa-apaan.
Lalu adek gue, Ayu, lewat.

"Yu, ini ayam goreng yang tadi malem gue siapin buat sarapan mana ya? Kok ga ada?"

"Oh, itu punya mas Nu?"

Feeling gue gak enak.

"Iya itu punya gue. Gue udah siapin semalem".

"Yah....Ayu gak tau itu punya mas Nu. Ayu makan barusan".

"Yah.. yaudah yaudah gue masak lagi".

Dongkol sih. Tapi yaudah. Semenjak si Yati, PRT di rumah, lagi mudik jadinya gue nyiapin sarapan, pakaian, dan lain-lainnya sendiri. Tiap anak muda di kota besar yang ditinggal mudik PRT pasti paham gimana rasanya. Biasa dilayanin, biasa apa-apanya disiapin. Tapi giliran si mbak mudik, mau gak mau harus sendiri. Gak mungkin juga minta tolong semua ke nyokap buat nyiapin. Nyokap gue udah mulai tua dan gampang capek.

Dan akhirnya gue memutuskan nyiapin sarapan lagi. Dengan menu yang sama: ayam goreng.

Satu hal buat lo yang ga tau gimana rumitnya masak ayam goreng: perang sesungguhnya baru dimulai setelah lo masukin ayam berbumbu itu ke minyak panas. 

CRESSSS! 

Itu minyak rasanya kayak intro serial Falling Sky di tv. Letupan minyak panasnya bikin kulit cenat-cenut kalo sampe kena. Kadang lo harus manfaatin tutup panci sebagai tameng selagi sodet lo pake buat utak-atik ayam di penggorengan. Kalau diliat dari jauh beneran kayak adegan banci lagi perang.



Kelar sarapan, gue niatnya pengen ke Gambir buat beli tiket untuk ke Cirebon lusa. Ada tugas kantor ke sana. Tapi berhubung cuaca lagi panas, gue tunda biar agak sorean perginya.

Sore harinya, sehabis mandi dan wangi gue siap-siap ke Gambir naik motor. Rute gue ke kantor hampir sama tiap harinya, dan kebetulan lewatin Gambir juga. Jadi gue pake rute itu aja.

Belom jauh naik motor, di sekitaran rumah udah banyak jalan yang ditutup karena warga pakai jalan buat main bola di jalan. Agak sebel liatnya. Itu kan jalan umum. Ngapain juga dia main bola di jalan raya. Nutup jalan pula.

Tapi ternyata aktifitas absurd itu gak cuma di jalan sekitaran rumah. Di jalan raya yang ada jalur busway nya pun ternyata ditutup juga sama warga buat dipakai main bola. Gak cuma satu-dua arena, tapi gak kurang dari tujuh tempat yang ditutup sore itu. Ini bikin gue muter-muter gak karuan buat cari jalan alternatif dan potong jalan sana-sini. Nyebelin parah!

Perjalanan ke Gambir yang gue prediksi cuma sekitar 15 menit, malah molor jadi 45 menit cuma buat puter balik, ganti arah, dan motong jalan demi bisa lolos dari penutupan jalan yang bisa tiba-tiba ada. Sepanjang jalan dongkol hati gue menjadi-jadi. Bete.

Begitu sampai di daerah Gambir, gue mulai curiga (lagi). Kok macetnya gak normal. Gue tau Jakarta macet, tapi di depan Gambir jalanan hampir stuck, itu jarang banget. Ada apa ya?
Dan macetnya ini ternyata berlanjut bahkan sampe ke antrian masuk parkir motor di Gambir. Motor-motor pada rebutan buat masuk dan parkir. Motor gue bahkan sampai di parkir di rerumputan - yang gue tau banget disitu bukan tempat parkir yang biasanya.

Banyak keanehan hari ini.

Gue akhirnya udah sampai di Gambir. Kemudian gue langsung ke loket pemesanan tiket. Antriannya ternyata lumayan panjang. Masih banyak pemudik di Gambir ternyata. Calo juga masih keliatan berseliweran. Yowes gue antri dengan sabar di loket.

Dan sekitar hampir setengah jam, giliran gue beli tiket.

"Mbak, saya mau beli tiket buat ke Cirebon 2 hari lagi"

"Maaf gak bisa, mas"

"Loh? kenapa gak bisa??" gue kaget.

"Untuk pembelian tanggal 20 ke atas dialihkan ke loket di gate utara mas".

"Hah? loh kenapa gak ada pengumumannya? Memang ini di gate mana? Timur?"

"Ini gate selatan, mas. Iya maaf mas belum sempet pasang pengumuman. Lagi sibuk semua soalnya. Ngurusin yang mudik".

SOMPRET. GUE JUGA TAU LO SIBUK. TAPI YA KALI DEH!
Gue antri lama, cuma buat disuruh antri ulang di gate yang letaknya ada di ujung lain stasiun ini? Sompret.

Akhirnya dengan agak emosi, gue ke gate utara. Gate utara ini antriannya pun ternyata sama aja. Yaudah gue sabar antri lagi. Mau gak mau.

"Mbak, saya mau pesan tiket eksekutif Argo Jati ke Cirebon untuk lusa. Untuk 1 orang ya".

"Mas udah isi formulir?"

"Formulir apa ya?" perasaan lagi-lagi gak enak.

"Formulir pemesanan, mas".

"Saya belum pesan sebelumnya. Saya biasanya langsung beli. Bukannya datanya langsung di-input? Saya biasanya gitu".

"Sekarang harus isi dulu mas. Isinya bisa disebelah sana". Si mbak nunjuk ke seberang loket, ada meja panjang dan setumpuk formulir. Persis kayak di Bank. Dan antri cuma buat isi formulir.

"Jadi harus isi dulu?"

"Iya Mas" si mbak senyum.

"Jadi setelah itu saya harus antri lagi???"

"Kayaknya gitu mas". Si mbak senyum lagi. Mungkin prihatin.

"Kok gak ada pemberitahuan kalo mesti isi itu dulu sih mbak? Ga ada petunjuk yang ditempel?"

"Maaf mas. Belum ada. Lagi sibuk banget".


JADI MENURUT LO GUE GAK SIBUK? hati gue teriak nyolot.

"Oh. OK deh mbak. Makasih".

Gue senyum pas bilang itu. Tapi hati dongkolnya bukan main.

Gue turutin itu si mbak dengan ngisi formulir pemesanan dan kembali ngantri untuk kesekian kalinya.
Sampe akhirnya tiket kebeli.

Setelah itu gue langsung balik ke parkiran. Gue ga mau buang banyak waktu disana.
Tapi pas udah nyampe parkiran, pandangan gue teralihkan sama kerumunan orang-orang dan ada musik-musik yang diputar dari kejauhan. Gue coba jalan mendekati. Dari kejauhan gue liat ada orang-orang lagi pada joget-joget dan banyak yang pakai kostum unik-unik. Ternyata lagi ada pawai!

say Hi!

Entah gimana caranya, gue langsung nyamperin ke arah pawai dan mulai nontonin mereka sambil sekali-sekali ambil foto. Ada rombongan yang bawa mobil gede banget dan dihias jadi bentuk burung Garuda. Ada yang pake kostum jadi makhluk absurd. Ada yang cuma model selendang sambil joget-joget ala Olga. Absurd maksimal.

Awalnya gue gak notice. Tapi lama-lama diperhatiin orang-orang disekitar gue pada joget-joget. Bukan hanya peserta pawai yang heboh joget, tapi juga bule-bule yang nonton, bocah-bocah yang ikutan nonton, bahkan sampai tukang minuman pinggir jalan ikut goyang.


Seumur-umur gue liat pawai, biasanya cuma pesertanya lewat, dan penonton cuma foto-foto dan diem di pinggir lintasan. Tapi ini beda! Penontonnya seru abis. Ikutan joget, ketawa-ketawa, dan terlihat banget menikmati. They enjoy it! Dan lama-lama gue larut dengan keceriaan spontan yang ada di sana.


Mendadak semua kedongkolan gue yang tertimbun seharian langsung lenyap. Lenyap karena hal random yang tiba-tiba gue temuin ini. What a surprise!

“Life is full of surprises, but never when you need one.” ― Bill Watterson

Gue baru tersadar bahwa hidup ini penuh kejutan. Datang di waktu yang kita sendiri gak tau kapan, tapi gak pernah kita temuin disaat kita lagi berharap banget kejutan itu ada. Gue mendadak lupa kalau setengah jam yang lalu gue masih bete gara-gara antrian gak jelas buat dapetin tiket. Gue juga jadi lupa kalau untuk sampai ke Gambir dan bisa dapet parkiran itu bener-bener nguras waktu dan kesabaran. Gue lupa kedongkolan selama di rumah.

Kejutan bisa meresahkan, tapi juga bisa menenangkan. Beruntungnya, kali ini gue dapet yang menenangkan.
Kejutan yang ngingetin gue buat tetap sabar ngejalanin hidup. Dan tentunya bersyukur!

Gue sadar banget kadar sabar gue tipis hari ini. Memang gue lagi banyak kegalauan akhir-akhir ini.Tapi itu bukan excuse buat gue berhenti menjadi diri gue; Berhenti menjadi ramah; Berhenti menjadi sabar. NO! 

Dan Tuhan ngingetin gue dengan sebuah kejutan kecil yang random. Parade budaya yang bahkan gak kepikiran sama sekali oleh gue bisa sebegitu menyenangkannya.


.....



Ternyata kejutan random gak berhenti disitu. Kalian mesti liat apa yang nyokap gue bawa hari ini sepulang dari nengokin tanah kebun punya keluarga di daerah Serang. Dan katanya ini sebagai oleh-oleh buat gue dan bokap. "Cemilan sehat".

Cemilan sehat. Katanya.

Comments

Popular posts from this blog

#MyFirst: Pertama dan Terakhir. BPJS Ketenagakerjaan alias Jamsostek.

#MyFirst Tech Review: Xiaomi Mi4

VR Box vs Xiaomi VR: Mana Yang Lebih Bagus?